Saturday, 15 April 2017

SIHIR SURUH PINDAH RUMAH

Assalamu’alaikum wwt.

Dalam kehidupan di dunia ini, pelbagai ragam manusia yang kita temui. Kadang-kala ragam tersebut dilihat tidak masuk akal yang tentunya memberi kesan kepada orang lain. Antara salah satu ragam manusia yang saya jumpa ialah menggunakan ilmu sihir dengan perantaraan jin untuk memaksa satu keluarga berpindah rumah. Hal yang sedemikian ini saya jumpa apabila merawat pesakit perempuan yang mengadu sakit-sakit pada beberapa bahagian badannya. Pada mulanya dia ingatkan sakit biasa sahaja, namun apabila begitu kerap sakit yang tidak kunjung sembuh, dia datang berjumpa saya untuk mendapatkan rawatan. Saya tidak pun pelik akan sikap yang sedemikian ini, kerana kebanyakkan pesakit lebih suka menjadikan rawatan perubatan Islam berteraskan doa-doa sebagai pilihan terakhir mereka. Tidak mengapalah, sekurang-kurangnya pesakit sedar bahawa perubatan Islam ada nilainya yang tinggi dalam merawat penyakit.

Rela Mati

Saya mendapat satu panggilan telefon daripada seorang perempuan yang mengatakan dia tinggal di Jengka 2. Katanya, dia mendapat nombor telefon saya daripada salah seorang bekas pesakit saya. Dia hendak datang berjumpa saya untuk mendapatkan rawatan penyakitnya yang sudah tertahan rasanya.

Pada pukul 6.00 petang, pesakit tersebut datang bersama suami dan anaknya.  Sebelum rawatan, adalah perlu untuk perawat bertanya sedikit sebanyak simpton penyakit agar mudah membuat pengecaman dan rawatan. Katanya, dia kerap sakit pada bahgian perut dan kepala. Tinggal di dalam rumahpun terasa rimas dan membosankan, sebaliknya apabila berada di luar rumah tidak pula begitu. Simpton yang sama juga berlaku kepada anak lelakinya yang tidak betah tinggal lama di rumah. Anak lelakinya itu merupakan bekas anak murid saya semasa di tingkatan 5 tahun 2016. Apa yang saya perhatikan semasa mengajar anaknya dulu, dia kerap tidur di dalam kelas. Mengantuk kerana kerap keluar rumah dan balik jauh malam.

Berbalik kepada pesakit perempuan tadi, saya merasakan ada yang tidak kena dengan dirinya. Terlebih dahulu saya doakan pada air untuk diminum oleh pesakit. Hal ini penting untuk mengesan keberadaan jin di dalam badan. Dengan izin Allah, sebaik sahaja pesakit meminum air doa tadi, badannya tiba-tiba berasa panas dan gelisah tidak menentu. Saya hanya tersenyum sahaja kerana jin di dalam badannya mula menunjukkan diri. Seterusnya, saya melakukan teknik tarikan di bahagian jari kaki dan tangan yang semestinya disertai doa dan ilmu. Apabila sahaja saya memakrifatkan menarik gangguan jin tersebut, pesakit berteriak kesakitan dan disertai muntah.

Apabila berhadapan dengan gangguan jin yang merasuk ke dalam badan, saya memberinya dua pilihan iaitu keluar daripada badan pesakit atau berhadapan dengan tindakan keras sehingga ke tahap mati dengan izin Allah. Saya menyediakan sebuah botol yang didoakan yang bertujuan memerangkap jin supaya keluar daripada tubuh pesakit dan masuk ke dalam botol.  Saya membentak dengan agak keras supaya keluar namun satu suara keluar melalui mulut pesakit. 
“Aku tak mahu keluar”, katanya berkeras.
“Kalau kau tak nak keluar engkau mati”, balas saya.
“Aku rela mati”, jawabnya kembali.
“Ada berapa banyak jin dalam badan pesakit ini”, tanya saya.
“Banyak”, jawabnya ringkas.
“Siapa ketua kau, panggil dia kemari”, perintah saya sambil membaca satu potongan ayat pemanggil. Beberapa saat kemudian saya memanggil ketua jin itu berbicara.
“Engkaukah ketua jin di dalam badan pesakit ini?”, soal saya keras.
“Ya, aku ketuanya”, balas suara satu suara garau.
“Apa tujuan engkau mengganggu keluarga pesakit ini?”, soal saya ingin mengetahui.
“Aku mahu keluarga ini pindah dari rumahnya”, jawab ketua jin itu. Entah betul, entah tidak. Percakapan jin bukan boleh dipercayai sangat.
“Aku bagi engkau dua pilihan. Kau keluar dari tubuh pesakit ini atau engkau mati”, gertak saya.
“Aku tak mahu keluar, aku rela mati”, balasnya.

Mendengar kata-kata sombong jin tersebut, saya tidak bertangguh mengisyaratkan pedang makrifat dan terus mengelar leher pesakit wanita tersebut dengan niat membunuh jin yang berada di dalam badan pesakit itu. Seketika itu juga pesakit mengelepar kesakitan dan terbaring keletihan. Segala sakit-sakit di dalam badannya hilang serta merta. MasyaAllah...

Nasihat Saya

Persiapkanlah diri dengan amalan yang soleh seperti selalu solat dan membaca al-Quran. Janganlah jadikan rumah sebagai kuburan. Bentenglah diri dengan doa-doa yang pernah diajar oleh Nabi kita. sebaik-baiknya sebarang amalan yang diterima untuk diamalkan hendaklah dengan bertalaqi dan berguru dengan guru yang ahli dalam bidangnya.


Friday, 7 April 2017

BESI MELINGKARI BADAN

Assalamu’alaikum wwt.

Amalan ilmu sihir dilihat sebagai jalan pintas untuk mengenakan mangsa (manusia) yang tidak disukai. Penyihir seolah-olah berasa puas hati apabila melihat mangsa tersebut kesakitan dan tidak dapat meneruskan kehidupan harian seperti biasa. Pada mereka, biarlah ‘padan muka’ orang yang didendami itu menderita sehingga terlantar tidak bermaya di atas katil bertahun lamanya. Situasi ini pernah saya lihat dan cuba merawat pesakit tersebut. Kata peribahasa, “berat mata memandang, berat lagi bahu memikul”. 

Ceritanya begini...

Saya ada dihubungi melalui telefon oleh seorang wanita pertengahan umur yang meminta saya merawat suaminya yang terlantar sakit misteri. Katanya sudah lama sakitnya dan sudah ramai juga perawat rawatan Islam yang datang membantu, namun kesembuhan yang total masih belum dirasai lagi. Saya menyuruhnya bersabar, kerana  itu adalah ujian daripada Tuhan buat hamba-hambaNya. Dalam nada suaranya, sangat mengharapkan bantuan saya untuk datang bertandang ke rumahnya buat merawat suaminya dan juga merawat rumah kediamannya. “Tolonglah ustaz, makcik tunggu ustaz datang ke rumah makcik, berapa pun bayarannya makcik tak kisah” , begitulah lebih kurang nada pegharapannya kepada saya. “Insya-Allah makcik, jika ada kelapangan masa, saya akan datang”, balas saya memberinya harapan.

Pada hari yang telah ditatapkan, saya bertolak pergi ke rumahnya di satu perkampungan felda di Jengka. Sampai ke satu tempat, saya telah ditunggu oleh anaknya yang memandu saya menuju  ke rumahnya. Maklumlah jalan di kawasan felda memang banyak jalan dan simpangnya yang mudah membuatkan kita sesat. Lebih baik ada orang menunggu saya dan saya mengekorinya berkereta dari belakang.

Sesampainya saya ke rumah pesakit, saya disambut mesra oleh makcik tersebut. Saya mengambil masa berbual-bual bagi mendapatkan penerangan lanjut tentang penyakit suaminya. Dari sudut ruang tamu saya melihat sosok tubuh tua pesakit terbaring. Terasa sayu juga di hati apabila isteri pesakit mengadu dan bercerita kepada saya akan penderitaan suaminya sejak tahun 1999 hinggalah sekarang, iaitu 2017. Pada saya, agak lama juga penderitaan yang ditanggung oleh keluarga malang ini.

Pagar Rumah

Saya mengambil keputusan untuk  melakukan ikhtiar merawat rumah atau dalam bahasa mudahnya memagar rumah secara ghaib bagi menangkis serangan makhluk ghaib. Melalui kaedah yang saya pelajari, ikhtiar ini saya lakukan dengan dimulai dari dalam rumahnya dan seterusnya memagar di kawasan luar rumahnya. Saya ‘memakrifatkan’ kawasan dalam dan luar rumahnya dilingkungi besi yang tebal dan kukuh yang tidak membolahkan makhluk ghaib atau jin kiriman sihir menembusinya, dengan izin Allah. Empat buah botol kosong saya doakan dan diletakkan di empat penjuru rumah. Dengan izin Allah, sebarang serangan jin dan sihir akan tersedut masuk ke dalam botol tersebut jika cuba juga merempuh pagar ghaib tersebut. Mudah-mudahan usaha ini dimakbulkan oleh Allah.  Siapalah saya yang dapat menjamin kaedah ini seratus peratus berhasil?

Rawatan Pertama

Usaha seterusnya, saya mendekati pesakit lelaki tersebut dan cuba berbicara dengannya. Usaha tersebut tidak berhasil kerana pesakit tersebut enggan memandang saya dan berbicara dengan saya. Hal tersebut tidaklah menyinggung perasaaan saya kerana saya faham mungkin pesakit sudah putus asa ataupun sudah jemu di rawat oleh perawat sebelumnya yang tidak kunjung sembuh. Sepatutnya, pesakit mesti tabah akan ujian tersebut dan meyakini bahawa Allah pasti menyembuhkannya. Rawatan saya mulakan dengan doa-doa ruqyah pilihan daripada ayat-ayat suci al-        Quran. Nampaknya tiada reaksi yang agresif daripada pesakit. Seterusnya saya lanjutkan dengan kaedah menarik penyakit melalui kaedah ‘tarikan kain’ iaitu memakrifatkan menarik panyakit zahir dan batin dan gangguan jin dan mengumpulkan di kaki. Terasa agak bergetar juga rasa tangan saya ketika itu. Seterusnya, segala penyakit yang terkumpul tadi saya makrifatkan juga  menyimpannya di dalam botol. Air bersama tujuh helai daun saya doakan untuk digunakan sebagai mandian bilasan terakhir. Airnya diminum agar dapat merawat bahagian dalaman pesakit.

Saya meminta diri untuk pulang. Makcik tersebut dengan nada mengharap agar saya dapat meneruskan rawatan kali kedua. Saya berkata padanya, tunggulah seminggu dahulu untuk melihat kesan rawatan pertama ini.

Rawatan Kedua

Sudah seminggu berlalu, saya mendapat panggilan lagi daripada makcik tersebut. Nampaknya, makcik ini betul-betul tidak berputus asa. Secara ringkasnya, makcit tersebut memberitahu akan keadaan suaminya yang ada sedikit perubahan. Rawatan susulan amat diperlukan agar ada perubahan yang ketara. Saya bersetuju untuk melakukan rawatan kali kedua dan pergi ke rumahnya.

Kedatangan saya disambut oleh makcik tersebut tanpa kehadiran anak-anaknya yang lain. Semua anaknya sudah bekerja di tempat lain dan akan pulang pada hujung nminggu sahaja. Diringkaskan cerita, saya memikirkan akan melakukan kaedah rawatan yang lebih mencabar pula iaitu melakukan kaedah “Kembara dan Rawat”.  Biasanya kaedah ini saya akan praktikkan untuk mencari punca secara batin terutama penyakit yang berkaitan dengan gangguan jin dan sihir. Tidak ada orang lain selain makcik tersebut yang akan saya gunakan untuk menjejak punca sakit suaminya. Mata makcik tersebut saya ikat dengan kain agar derianya lebih fokus. Bacaan ayat-ayat suci al-Quran pilihan saya bacakan dan dihembus ke ubun-ubun makcik itu.

Setelah agak tenang, saya memerintahak makcik tersebut melihat secara batian akan keadaan suaminya. Dengan izin Allah, makcik itu terlihat sekujur tubuh suaminya itu dililit oleh satu besi rantai yang panjang. Besi tersebut dipegang oleh seorang lelaki berkepala botak. Saya memberi arahan agar makcik itu menarik besi tersebut dan membuangkannya ke laut. Arahan saya segera dipatuhi oleh makcik tersebut. 

Rantai besi
Seterusnya, saya meminta makcik itu memeriksa semula keadaan suaminya. Adakah masih ada lagi besi yang melingkari tubuh suaminya? Makcik itu melaporkan tidak ada lagi besi rantai tersebut sebaliknya makcik itu nampak seolah-olah ada seseorang yang menabur-naburkan sesuatu kepada suaminya. Kali ini saya memerintahkan agar membuang bayangan orang tersebut jauh-jauh.

Pada kesempatan yang ada itu, saya memerintahkan makcik itu menjejak tukang sihir yang membuat aniaya kepada suaminya. Dengan izin Allah, makcik itu diperlihatkan tempat pemujaan sihir tetapi tidak nampak si tukang sihir. Saya mengarahkan agar tempat pemujaan tersebut dimusnahkan.

Teknik Rawatan Kembara dan Rawat saya hentikan kerana banyak masa yang sudah dihabiskan. Bimbang pula makcik itu letih. Nampaknya makcik itu berpuas hati kerana berjaya mengesan punca penyakit suaminya itu. Mudah-mudahan usaha saya yang tidak seberapa ini dapat membantu merawat pesakit tersebut. Harapan saya biarkah pesakit itu dapat sembuh dan menjalani hidup secara normal.


Sekian sahaja coretan pengalaman hamba yang fakir ini.

Thursday, 30 March 2017

JANGAN KETERLALUAN

Assalamualaikum wwt.
Sidang pembaa yang dihormati.

Dalam dunia rawatan Islam, berbagai-bagai karenah pesakit yang terpaksa saya tempuhi. Kalau dalam ruang lingkup hubungan antara perawat dan pesakit sahaja tidaklah saya hiraukan sangat. Kata orang, adatlah sebagai perawat yang terpaksa merawat setiap penyakit selagi boleh diikhtiarkan. Selepas merawat, biasanya hubungan tersebut akan berlalu begitu sahaja. Maksud saya akan berakhirlah sesi rawatan sama ada pesakit itu sembuh atau tidak, bukanlah kerja saya. Kalau pesakit menghubungi saya menyatakan penyakitnya sudah sembuh, bersyukurlah kepada Allah.

Namun, ada juga berlaku kes yang saya sifatkan keterlaluan. Dalam konteks ini, keterlaluan yang saya maksudkan ialah sentiasa menghubungi saya walaupun tidak pernah bersua muka. Pada mulanya, memanglah mengadu pasal penyakit dan meminta nasihat saya untuk diikhtiarkan pengubatannya. Namun selepas itu, lain pula jadinya. Menelefon saya tidak mengira masa dan menghantar mesej yang entah apa-apa. Kononnya hendak jadikan saya sebagai sahabat. Kalau sebagai sahabat tidak mengapalah, tetapi fikirlah yang dia perempuan dan saya lelaki. Macam hendak jadikan saya kekasihnya pula.  Aduh, pening pula saya!

Nombor telefon yang saya sertakan di dalam blog ini adalah bertujuan untuk memudahkan pesakit yang benar-benar memerlukan rawatan. Bukannya menjadikan nombor terlefon saya sekadar suka-suka dan membuang masa saya melayannya. Saya faham, bukan semua yang berbuat perangai seperti itu. Namun, kejadian itu membuatkan saya rasa rimas dan tidak tenteram.

Nasihat


Jadikan perhubungan telefon sebagai medium untuk kemudahan antara perawat dan pesakit. Saya galakkan pesakit yang hendak menghubungi saya gunalah aplikasi WHATSAPP. Kalau anda menelefon saya, mungkin pada waktu itu saya sibuk yang membuatkan panggilan anda tidak dijawab. Jika anda menggunakan whatsapp, saya akan membalasnya sama ada cepat atau lambat.