Saturday, 9 December 2017

IKRAR PEMUTUS PERJANJIAN DENGAN JIN SAKA

Dalam tulisan saya terdahulu ada menyebutkan bahawa diantara salah satu kaedah pemutus perjanjian dengan jin-jin saka adalah dengan melafazkan ikrar pemutus saka. Lafaz ikrar ini hendaklah diucapkan dengan jelas dan diikuti dengan hati. Dengan kata lain, ikrar ini hendaklah dibuat bersungguh-sungguh memohon kepada Allah agar dipermudahkan.

Lafaz Ikrar

Ya Allah Ya Rabb,
Mulai hari ini dan pada detik ini,
Aku mewakili keluarga aku mengikrarkan..
Memutuskan segala bentuk perjanjian yang pernah hamba lakukan atau keluarga besar hamba lakukan dan leluhur-leluhur hamba lakukan,
Yang perjanjian itu pernah dilakukan secara sedar ataupun tidak sedar dengan makhluk-Mu bernama Jin, Iblis dan Syaitan laknatullah.

Ya Allah Ya Rabb,
Mulai saat ini, hamba bergantung dan berlindung pada pertolongan-Mu bukan kepada bangsa jin, iblis dan syaitan laknatullah.

Ya Allah Ya Rabb,
Haramkan tubuh hamba dari dimasuki atau dijadikan tempat tinggal apapun dari kalangan bangsa jin dan syaitan laknatullah.

Ya Allah Ya Rabb,
Jika sekiranya mereka makan dan minum, jadikan pemberian itu sebagai racun yang sangat berbisa, racun yang boleh melemahkan serta racun yang boleh membunuh semua bangsa jin zalim itu Ya Allah.

Ya Allah Ya Rabb,
Jika sekiranya penyakit ini, kegelisahan hati ini, gangguan ini, disebabkan dari kelalaian dan dosa-dosa hamba, maka ampunkanlah hamba Ya Allah.

Ya Allah Ya Rabb,
Jika sekiranya gangguan ini disebabkan dari sihir-sihir yang dikirim oleh orang-orang yang irihati pada hamba, maka cabutkanlah, hancurkanlah dengan kekuasaan-Mu  Ya Allah.

Ya Allah Ya Rabb yang Naha Memelihara serta Maha Melindungi,
Lindungilah hamba beserta keluarga hamba agar terhindar daripada sebarang kemudharatan sama ada berpunca dari gangguan manusia, jin, iblis, syaitan laknatullah serta sekutunya.

Amin Ya Rabbal’alamin.


Demikian antara intisari ikrar pemutus perjanjian dengan jin-jin saka dan sihir. Terlihat kandungan ikrar ini yang berupa doa pengharapan kepada Allah. Ucapkanlah selesai solat ataupun pada bila-bila masa sehingga dirasakan benar-benar sembuh. Disamping itu bawalah berubat dengan perawat yang dipercayai.

Friday, 8 December 2017

GANGGUAN JIN PELIHARAAN (SAKA)

Saka ialah kata dasar bagi “Pesaka” atau “Pusaka”.  Pusaka boleh diertikan sebagai warisan yang dimkiliki dari orang terdahulu. Ini bererti gangguan saka adalah gangguan yang berpunca daripada orang terdahulu seperti nenek moyang, guru ilmu hitam, guru ilmu silat kebatinan dan sebagainya.

Punca Berlakunya Gangguan Saka

Perjanjian Persefahaman (MOU)
Terdapatnya antara nenek moyang masa lalu dengan jin bagi sesuatu tujuan atau hajat yang kebiasaanya berlangsung selama 7 keturunan. Nenek moyang inginkan kelebihan tertentu seperti kepahlawanan, kekuatan, perbomohan, kekebalan, kecantikan, perlindungan melalui bantuan jin. Hal ini berlaku dalam dua keadaan iaitu menyedari akan keberadaan jin ini atau tidak mengetahui akan keberadaan jin ini dalam kehidupan. Perlu diketahui bahawa khidmat jin ini bukanlah percuma. Jin-jin ini perlu dipuja dalam upacara tertentu. Pihak jin akan mengganggu anak cucu jika anak cucu telah tidak lagi memuja mereka serta membelakangkan MOU nenek moyang dengan pihak jin

Menyimpan Benda-benda Berkaitan Pemujaan Jin
Gangguan berpunca daripada menyimpan benda-benda yang berkaitan dengan pemujaan jin seperti keris lama yang pernah diasapkan dengan kemenyan, tangkal azimat, wafak, barangan antik purba seperti gong, tombak dan sebagainya. Kadangkala kita tersimpan benda ini secara tidak sengaja seperti dihadiahkan orang, ditemui melalui penemuan harta karun dan sebagainya.  Barangan ini pada masa lalu pernah digunakan untuk pemujaan jin atau pernah dijampi serapah.

Melalui Penurunan Ilmu
Gangguan jin disebabkan penurunan ilmu, jampi serapah dan isim daripada tok guru kepada anak murid. Hal ini biasanya berlaku kepada para penuntut ilmu kebatinan dan persilatan.  Gila isim, gangguan mental, gangguan emosi, panas baran, mudah mengamuk dan menjadi panas adalah antara contoh gangguan seumpama ini.

Kaedah Rawatan Saka

Musnahkan
Memusnahkan segala punca berlakunya saka seperti membakar tangkal azimat, wafak, keris lama, tembikar lama, batu geliga dan sebagainya.

Lupakan
Melupakan serta meninggalkan segala amalan jampi serapah, zikir yang tidak menepati sunnah serta isim yang dipelajari. Menggantikan amalan berkenaan dengan amalan zikir yang dianjurkan oleh Nabi dan para ulama yang muktabar.

Istiqomah
Mengamalkan ayat-ayat ruqyah untuk mengusir jin. Selain itu mengamalkan ayat-ayat ruqyah, doa dan zikir bagi membenteng diri daripada gangguan jin. Seterusnya, rajin beribadah seperti solat berjemaah di masjid, solat sunat tahajud, membaca Al-Quran, berpuasa sunat, bersedekah dan sebagainya.

Ikrar Pemutus Saka
Ketua keluarga akan melafazkan ikrar pemutus perjanjian (MOU) nenek moyang dengan kaum jin. Ikrar pemutus ini perlu bimbingan mualij perubatan Islam syarie.

Berubat
Hendaklah mendapatkan khidmat mualij (perawat) perubatan Islam.

Halangan Kesembuhan

Amalan Syirik dan Khurafat
Kesembuhan sukar berlaku jika kita masih terjebak dengan amalan syirik dan khurafat seperti menyimpan tangkal azimat, memakai cincin atau gelang yang dipercayai mempunyai kelebihan tertentu, memuja jin, dewa dan nenek moyang, memuja kuburan keramat dan sebagainya.

Mudah Mempercayai Dakwaan
Umum mengetahui bahawa  masyarakat kita mudah mempercayai kata-kata jin, bomoh dan tukang tilik. Kebiasaannya lata-kata jin hadir melalui mimpi bertemu orang alim yang berciri seperti memakai jubah putih dan berjanggut panjang.  Selain itu kata-kata jin juga boleh didengar apabila berlaku kesurupan pada seseorang.  Kesurupan ialah seseorang yang bercakap tanpa sedar kerana telah dirasuk jin.  Ketika berlaku kesurupan, jin akan berkata-kata melalui perantaraan jasad seseorang. Dalam hal ini perlu diingatkan bahawa jangan sesekali mempercayai apa jua yang dikatan oleh jin. Jika kita percaya, maka jin sukar dikeluarkan dari jasad seseorang kerana dia tahu kelemahan iman kita. Nabi pernah berpesan bahawa jangan percaya akan kata-kata jin (syaitan) sebab dia adalah pendusta. Begitu juga kita jangan percaya akan kata-kata tukang tilik, nujum atau bomoh yang menyebabkan akidah kita tergugat.

Cuai Beribadah
Tidak menjaga ibadah dengan baik seperti lalai dalam melaksanakan ibadah solat dan jarang membaca Al-Quran, jarang berzikir dan sebagainya.

Berbuat Maksiat
Gagal menghindar diri saripada perkara-perkara yang ditegah seperti mendedah aurat dan terlibat dengan perbuatan maksiat. Selain itu, memakan makanan dan minuman dari sumber rezeki yang haram seperti hasil rasuah, riba’, judi dan sebagainya.


Sekian, semoga berjumpa lagi


Monday, 13 November 2017

TANDA-TANDA GANGGUAN JIN SEMASA DIRUQYAH

Assalamu’alaikum wwt.

Menjadi seorang mualij atau perawat Islam memerlukan kesabaran dan keyakinan yang tinggi. Ilmu perubatan Islam yang dipelajari perlulah diamalkan secara istiqomah. Maksudnya, perawat perlu terus merawat pesakit  tanpa rasa jemu walaupun berhadapan dengan seribu macam cabaran. Melalui pengalaman merawat, maka kita akan lebih peka dan lazimnya akan  mengetahui beberapa tanda-tanda gangguan jin. Apabila kita telah dapat mengesan akan tanda-tanda gangguan jin, maka langkah seterusnya perlulah diteruskan sama ada berdakwah kepadanya tentang Islam atau menyuruhnya keluar daripada tubuh pesakit dengan ikrar dan sumpah supaya tidak mengganggu manusia lagi.

Setelah perawat meruqyah pesakit dengan bacaan ayat-ayat suci al- Quran, maka sekiranya orang berkenaan memang ada gangguan sihir atau rasukan, maka akan terdapat tanda-tanda seperti berikut:
          Menggeletar dan timbul urat-urat leher.
          Matanya memandang dengan pandangan yang sangat tajam.
          Menjerit dengan suara yang sangat tinggi.
          Kesemua jari kaki dan tangan menggeletar.
          Keluar air mata dan menangis dengan suara yang sangat tinggi.
          Menguap yang berterusan.
          la minta berhenti daripada meneruskan bacaan.
          Terasa sesuatu bergerak di dalam perut.
          Tekanan darah yang terlalu laju.
          Kadang-kadang ia menutup matanya dengan tangan.
          Ia merasa sakit waktu membacanya.

Apabila ada tanda yang sedemikian, maka perawat perlu menggunakan kebijaksanaan untuk menyuruhnya keluar dan jika jin pangganggu bercakap, maka tanyalah soalan-soalan berikut:
a.         Siapa nama awak?
b.         Di mana awak tinggal?
c.         Mengapa awak mengganggu?
d.         Hendak keluar atau pun hendak terseksa di dalam badan?
e.         Di mana awak berada di dalam jasad?
f.          Siapa suruh awak datang?
g.         Apa agamanya?

Dalam hal berdialog dengan jin ini, hendaklah perawat jangan mempercayai seratus peratus akan apa yang diperkatakan oleh jin ini, kerana berkemungkinan jin-jin berbohong dan membuat helah. Sekali lagi dingatkan bahawa perawat perlu bijak dan jangan menimbulkan fitnah.


Sekian, terima kasih.